Diskusi Buku “Sang Patriot” di Jogja

Akhmad Muhaimin Azzet, buku Sang Patriot karya Mbak Irma Devita

Sang Patriot karya Mbak Irma Devita

Sebuah komunitas penghikmat sejarah, Djokjakarta 1945, mengadakan diskusi buku di Jogja. Buku yang didiskusikannya adalah “Sang Patriot” karya Mbak Irma Devita. Diselenggarakan di Hotel Raditia Graha pada Sabtu, 12 April 2014, pukul 15.00 WIB.

Saya mendapatkan informasi ini dari Mbak Zuhanna Priit Apikecil dan Mas Lozzakbar Bulan Sebelas beberapa hari sebelumnya. Tentu saja saya senang sekali. Apalagi, menurut informasi dari Sahabat Blogger Jember tersebut, akan datang beberapa sahabat dari Warung Blogger yang ada di Jogja.

Diiringi rintik gerimis saya tiba di lokasi pukul 14.50. Tentu saja acara belum dimulai. Setelah mengisi presensi, memotret banner, dan berbincang-bincang dengan ketua panitia penyelenggara, saya berencana ke mushala hotel untuk shalat ashar. Alhamdulillah, ketemu Mbak Phie Jatuasri, tak lama kemudian ketemu juga Mas Adam, lalu kita jamaah shalat ashar bertiga.

Setelah shalat kembali ke tempat acara. Sudah ramai ternyata. Sang penulis, Mbak Irma Devita, sudah hadir dan dengan ramah menyambut kami. Ada juga Mas Eru Vierda. Setelah ramah tamah menjalin keakraban, maka acara pun dimulai.

Sungguh, selama acara saya seakan terhipnotis dengan pemaparan Mbak Irma yang dengan semangat menceritakan proses penulisan sekaligus isi dari bukunya. “Sang Patriot” mengangkat betapa perang dalam mempertahankan kemerdekaan 1945 tidak hanya milik para jenderal yang sudah banyak dikenal. Para pejuang yang bergerak di garis terdepan perlawanan sesungguhnya adalah para pelaku sejarah yang sungguh luar biasa. Mereka berjuang mengorbankan jiwa dan raga untuk kemerdekaan negeri tercinta ini.

Buku novel ber-based on true story dengan tokoh Letkol Mochmmad Sroedji ini ditulis selama kurang lebih satu setengah tahun. Untuk melengkapi data-data sejarah, sang penulis sebelumnya mendalami tidak kurang dari 28 buku sejarah yang sudah ada. Tidak cukup hanya itu, penulis juga melakukan riset ke berbagai museum, mendatangi kota-kota tempat terjadinya peristiwa, termasuk juga ke Belanda untuk menemukan data yang diperlukan.

Sang tokoh sesungguhnya adalah kakek dari penulis sendiri. Di masa kecil penulis sering mendengar sang nenek, Rukmini, menceritakan perjuangan kakeknya dalam melawan kejamnya penjajah. Di masa kecil itulah penulis pernah berjanji kepada neneknya untuk menuliskan perjuangan sang kakek. Dan, jadilah sekarang buku setebal 266 itu, sebuah epos kepahlawanan.

Berikut beberapa foto diskusi buku yang berjalan dengan hangat penuh persaudaraan tersebut:

Akhmad Muhaimin Azzet, diskusi buku Sang Patriot karya Mbak Irma Devita, 2

Pasukan Warung Blogger: Mas Adam, saya, Mas Eru, dan Mbak Phie.

Akhmad Muhaimin Azzet, diskusi buku Sang Patriot karya Mbak Irma Devita, 4

Ketua penyelenggara memberikan sambutan.

Akhmad Muhaimin Azzet, diskusi buku Sang Patriot karya Mbak Irma Devita, 5

Mbak Irma Devita memberikan prolog diskusi.

Akhmad Muhaimin Azzet, diskusi buku Sang Patriot karya Mbak Irma Devita, 6

Diskusi dengan moderator yang sip.

Akhmad Muhaimin Azzet, diskusi buku Sang Patriot karya Mbak Irma Devita, 7

Sahabat Djokjakarta 1945 foto bersama dengan penulis seusai diskusi.

Akhmad Muhaimin Azzet, diskusi buku Sang Patriot karya Mbak Irma Devita, 8

Giliran pasukan Warung Blogger; makasih banyak ya, Mbak Irma, atas bukunya.

Demikianlah. Diskusi selesai menjelang shalat isya’. Saya pulang bersama gerimis menembus jalanan Jogja dengan gemerlap lampu kendaraan yang berkilatan di aspal yang basah seakan mengabarkan banyak kenangan bagi para pejalan.

Salam blogger penuh persaudaraan,
Akhmad Muhaimin Azzet

This entry was posted in Menulis and tagged , , . Bookmark the permalink.

56 Responses to Diskusi Buku “Sang Patriot” di Jogja

  1. eruvierda says:

    sudah mampir ^_^ akhirnya ketemu sama om Azzet lagi setelah BN2013…..

    Koreksi Om.. itu hotelnya namanya Raditia Graha bukan Aditia

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Alhamdulillaah…, akhirnya ketemu lagi ya, Mas 🙂
      Ohya? Hehe… saya pikir Aditia. Makasih banyak ya, Mas, atas koreksinya dan langsung saya benarkan.

  2. Adam says:

    Hehe, laporan jenengan mantep pak, lebih rinci dari pada punya saya 😀

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Hehe…, Mas Adam ini lho bisa saja 🙂 Laporan sampean juga oke kok. Sungguh.

  3. Idah Ceris says:

    Saya baru baca dikit buku ini, Pak. Dan, saya salut. Karena bahasanya enak banget tur ora mboseni.

    Baba Irham, Mas Opick, Mba Ami, gak pd keliatan ya, Pak.

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Iya, Mbak Idah, saya juga suka membacanya 🙂
      Oh iya, saya pikir Baba Irham, Mas Opick, Mbak Ami juga pada ikut jee.

  4. nuzulul says:

    Tanggal segitu saya belum pulang ke Indonesia.

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Waaah, ini leh-olehnya nyampe Puwo ini 🙂 Ditunggu lho, Maasss…

  5. cputriarty says:

    Wah acaranya pasti menarik…belom lagi baca novelnya 🙂 sayang aku belom tahu isi buku Patriot dengan tuntas 🙁
    Salam ngeblog selalu.

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Iya, Mbak, acaranya seru 🙂 Sang Patriot sudah beredar di Gramedia kok, silakan Mbak. Makasih banyak kunjungannya yaa.

      Salam Ngeblog juga.

  6. Apikecil says:

    Pak Azzet, terima kasih banyak ya 🙂
    Salam dari Jember, semoga novelnya bermanfaat

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Sama-sama, Mbak, makasih banyak atas info dan bukunya yaaa. Salam hangat dari Jogja yaaa. Sungguh, novel yang sangat bermanfaat, Mbak.

  7. Phie says:

    Wah, sudah selesai nih laporannya, Pak. Saya paling akhir saja hehe. Ditunggu ya 🙂

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Iya, Mbak Phie, sudah neh…, hehe
      Dengan setia menunggu tentunya.

  8. Saya turut senang ya Mas. Itu Mbk Phie kenapa kelihatan mungil gitu ya 🙂

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Terima kasih banyak ya, Mas. Ooo, berarti itu kameranya yang kurang joss, Mas.

  9. Nchie Hanie says:

    Ahh senengnya Sang Patriot di Jogya bareng Blogger n Penulisnya
    Mba Irma.
    Pokoe Sukses buat Sang Patriot
    *baru beberapa lembar aku baca, belon smuanya 😉

    Kapan di Bandung Mbaaa Irmaa..

    • Irma Devita says:

      Coming soon mbak hanni… nanti kalau beneran di bandung, datang yaa.. 🙂

      • Akhmad Muhaimin Azzet says:

        Tentu saja seneng, Mbak Nchie Hannie, apalagi dapat tanda tangan langsung tuh dari penulisnya, hehe….

        Makasih banyak ya, Mbak Irma Devita.

  10. novel riset sejarah sudah jarang ditemui Pak, walau tentang kemerdekaan, perjuangan, sudah banyak, tapi tetap ada apresiasi tinggi. Setidaknya tidak hanya novel-novel khas cinta yang kita temui di toko buku.

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Benar sekali, Mas Hanif Mahaldi, saya juga salut dengan penulisnya. Dengan demikian, semoga kita juga tertantang menulis tentang sejarah, setidaknya dalam sebuah artikel di blog kita.

  11. Noer says:

    Si tokoh adalah kakeknya, penghayatan atas setiap jalan cerita pasti lebih mendalam …

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Iya, Mas Noer, di bagian-bagian tertentu, rasanya ikut mengalir airmata jiwa ini.

  12. Mechta says:

    Menikmati bedah buku sambil kopdar, nggih… asyiik… dan saya belum punya buku itu..hiks…

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Naah, itu dia, Mbak Mechta, sambil kopdar, sekali lagi, sambil kopdar 🙂

  13. Lidya says:

    di jakarta kabarnya tgl 3 ya pak

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Tepatnya nanti bisa tanya ke Mbak Irma ya, Mbak Lidya. Semoga bisa datang tentunya 🙂

  14. waah, seruuu ketemu penulisnya langsung ya ustad..
    Ketemu blogger2 juga ya 😀
    sharing ilmu, mantaap (y)

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Inilah sisi lain bahagianya ngeblog, Mbak Ranii Saputra, bisa ketemu para sahabat blogger dan penulis 🙂

  15. Titik Asa says:

    Sepertinya menarik buku ini nih Mas, apalagi true story. Jadi penasaran ingin membacanya…
    Kebetulan banget, Sabtu lalu saya baru berkunjung ke monumen Palagan Perjuangangan Bjongkokosan, Sukabumi.
    Disana pernah terjadi pertempuran heroik pd 9 Desember 1945. Sedikit ulasannya saya tuliskan di blog.
    Begitu banyak pengorbanan yg telah dilakukan oleh para perjuang…

    Salam,

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Iya, Pak Titik Asa, membaca buku seperti ini menimbulkan semangat sekaligus rasa terima kasih kepada para pejuang kemerdekaan. Ohya, saya juga sudah membaca tulisan Pak Titik Asa monumen Palagan Perjuangangan Bjongkokosan, Sukabumi, tersebut. Makasih banyak ya, Pak.

      Salam dari Jogja.

  16. prih says:

    Paparan menarik dari sang penulis ya Pak, catatan saat ke toko buku ah. Terima kasih ya Pak A.M.A berbagi cerita buku Sang patriot

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Benar sekali, Mbak Prih, tidak rugi membaca buku ini.

  17. Di Jakarta Sabtu besok nih diskusinya..hiks tp sayang gak bisa ikut 🙁

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Ga bisa ikut ya, Melly Feyadin. Tapi semoga bisa membaca bukunya 🙂

  18. kayaknya seru ini acaranya, sering ada buka diskusi buku

  19. Kapan nih giliran Semarang, Mb Irma? 🙂
    Asyik ya Pak Ustadz, bedah buku sekalian kopdar blogger. Sayang sekali minggu lalu mau ke Jogja gak jadi, padahal pengin banget kopdar dg sedulur2 blogger yg di Jogja.

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Nah, itulah asyiknya, Mbak Uniek, bedah buku sekaligus kopdar 🙂 Semoga nanti bila sudah luang dapat ke Jogja ya, Mbak.

  20. padahal pingin ikutan..
    tapi tanggal segitu..msih sibuk sama pekerjaan.. 🙁

  21. waduh kayaknya acarnya seruh banget
    pengen ikutan tapi udah telat

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Hehehe… iya Sob, udah telat. Semoga di lain waktu bila ada acara yg semacam ya.

  22. waduh bagus banget kayaknya acaranya ya
    kapan-kapan boleh ikutan dong

  23. wih pengen mampir, sayang udah setahun yg lalu 🙂

  24. Berponsel says:

    Wooow… bukunnya pengen tk baca min :3 hehehee

  25. Berkonten says:

    Semoga saja diskusinya mendapatkan titik terang ya mas?
    Keren banget deh pokoknya. 😀

  26. teknonetwork says:

    Sayang sekali minggu lalu mau ke Jogja gak jadi, padahal pengin banget kopdar dg sedulur2 blogger yg di Jogja.

  27. itu acara kayaknya keren banget deh…. kapan ya bisa ikutan acara kayak gtu 😀

  28. NGAWI DIAN says:

    buku yang menarik…