Kopdar dengan Komandan BlogCamp di Jombang

2 kopdar semakin top dengan bakso yang maknyus, foto Akhmad Muhaimin Azzet

Tertawa berdua; menatap kamera atau sebaskom bakso?

Alhamdulillah…, pada saat mudik lebaran beberapa hari yang lalu, saya bisa kopdar dengan Komandan BlogCamp, yakni Pakde Cholik, di Jombang. Sesungguhnya bukan kopdar, lebih tepatnya saya bersama istri sowan ke rumah atau markas komandan yang ada di Jombang. Atau kalo istilah nJombang, sowan pada saat lebaran begini disebut sebagai bawalan.

Saya mengadakan janji dengan Pakde pada pukul 09.00 pagi akan datang. Maklum, mau bertemu dengan komandan bila tidak janji lebih dulu takutnya beliau sudah ada acara yang lain. Apalagi, ini adalah kali pertama saya sowan ke rumah beliau yang ada di Jombang (yang di Surabaya juga belum sih, hehe… semoga tidak lama lagi kesampaian).

Saya bersama istri berangkat dari rumah pada pukul setengah sembilan lebih sedikit. Ternyata, rumah Pakde tidak begitu jauh dengan desa saya. Sesampai di desa Pakde, tidak sulit mencari rumahnya. Asal ketemu orang dan tanya di mana rumah Pak Cholik yang punya kolam renang, langsung ditunjukkan tempat yang dimaksud.

Sesampai di rumah Pakde, kami langsung disambut dengan hangat oleh Pakde dan Bude. Suasana akrab penuh kekeluargaan sambil menikmati kue-kue lebaran tidak terasa mengantarkan kami menuju siang. Kami selanjutnya diajak oleh Pakde dan Bude menikmati bakso yang sudah disiapkan.

1 kopdar dengan Komandan BlogCamp, foto Akhmad Muhaimin Azzet

Di sela menikmati bakso, menyempatkan diri untuk foto bersama.

4 kolam renang di rumah komandan yang disenangi anak-anak, foto Pakde Cholik

Setelah ngebakso, melihat kolam renang di belakang rumah yang selalu ramai pengunjung (foto Pakde)

Tidak lama setelah itu, datang pula sahabat blogger dari Surabaya yang kebetulan juga sedang berhari raya di Jombang, yakni Mbak Yuniari Nukti dan Mas Rinaldy Purwanto. Maka, semakin bertambah lengkaplah kopdar hari raya dengan keluarga Pakde Cholik yang ada di Jombang ini.

Obrolan yang menyenangkan tidak terasa bagi kami. Namun, saya bersama istri pamit duluan untuk melanjutkan tujuan berikutnya. Sebelum beranjak, Pakde dan Bude memberikan setoples madu mongso, sebuah penganan khas Jawa Timur (semacam dodol, tapi ini lebih lunak dan manis). Alhamdulillaah…, betapa senangnya kami, terutama istri yang senang madu mongso. Rupanya Pakde dan Bude tanggap ing sasmita kala kami berkali mengambil penganan itu di meja hidangan yang ada di ruang tamu, hehehe…

3 suasana kopdar dengan Pakde Cholik, foto Rinaldy Purwanto

Suasana kopdar dengan Pakde Cholik (foto Mas Rinaldy Purwanto)

6 kopdar dengan Pakde Cholik, foto Rinaldy Purwanto

Depan dari kiri: Mbak Yuniari Nukti, istri saya, Bude. Belakang: Mas Rinaldy Purwanto, saya, dan Pakde.

5 oleh-oleh madu mongso dari Bude, foto Akhmad Muhaimin Azzet

Oleh-oleh setoples madu mongso yang saya potret setiba di Jogja 🙂

Terima kasih banyak nggih Pakde dan Bude atas sambutan hangatnya. Bakso maknyusnya, juga oleh-oleh madu mongsonya. Terima kasih juga kepada Mas Rinaldy Purwanto atas fotonya, juga Mbak Yuniari Nukti yang semakin membuat kopdar ini menjadi seru dan penuh kekeluargaan. Semoga suatu saat dapat berjumpa kembali dalam suasana yang lebih baik.

Salam hangat dari Jogja,
Akhmad Muhaimin Azzet

This entry was posted in Kopdar and tagged , , , . Bookmark the permalink.

31 Responses to Kopdar dengan Komandan BlogCamp di Jombang

  1. alhamdulillah,
    bisa bertemu dengan komandan blogcamp dan blogger dari Surabaya,
    kira2 kapan saya bisa ke surabaya juga ya …,
    ketupatnya masih ada nggak …salam 🙂

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Alhamdulillaah…
      Benar sekali, Pak Hariyanto, silaturahim itu memang indah, sungguh terasa. Semoga suatu saat bisa ke Surabaya ya, Pak; bila ketupat habis, masih bisa menikamti lontong balap namanya; maknyusss.

  2. Lidya says:

    kopdar lebaran juga ya pak 🙂 Mohon maaf lahir batin ya pak

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Iya Mbak Lidya, mumpung sama-sama di Jombang, jadi eman kalo tidak bertemu. Sama-sama ya, Mbak, mohon maaf lahir dan batin juga ya 🙂

  3. Pakde Cholik says:

    Matur nuwun yo mas kunjungannya dan juga bingkisan lebarannya.
    Di ujung gang itu,dekat sungai Brantas juga ada nama Cholik lho tapi dinas di Pengadilan Negeri Jombang

    Salam hangat dari Surabaya

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Sami-sami, Pakde, matur nuwun juga atas sambutannya yang hangat, juga oleh2 madu mongsonya, hehe…

      Berarti tidak salah nggih Pakde waktu saya nanya orang, “Ngapunten sanget bade tangled, daleme Pak Cholik engkang gadah kolam renang pundi nggih?”

  4. yuniarinukti says:

    Pertemuan yang indah Pak Azzet. Kopdar yang selalu penuh canda dan tawa membuat suasana lebih semarak dan ceria. Kapan-kapan main lagi ya Pak, jangan kapok ketemu saya 🙂

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Iya Mbak Yuni, kopdar memang indah dan menyenangkan. Semoga suatu saat bisa bertemu lagi ya, bersama Pakde juga di Surabaya 🙂

  5. Anton says:

    Mohon maaf baru bisa BW dan menyapa sahabat… mumpung masih di bulan Syawal, kami sekeluarga mengucapkan taqoballallohu minna wa minkum…mohon maaf lahir batin atas segala kesalahan dalam menerbitkan tulisan maupun berkomentar…

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Sama-sama ya, Mas Anton, saya juga belum bisa BW dengan baik akhir-akhir ini. Tentu saya juga minta maaf ya, atas segala salah dan khilaf saya selama ini. Lahir dan batin.

  6. Haya says:

    Selamat idul Fitri pak, Maaf Lahir Batin. Semoga dengan silaturrahmi menjadikan hidup lebih indah dan berkah. amin

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Iya, Mbak Haya, selamat Idul Fitri juga ya. Mohon maaf lahir dan batin. Taqabbalallahu minna wa minkum…

  7. pencangkul says:

    nggak menangi riyayan dg pakde dan ustadz azzet ….. 🙁

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Saya juga rasane gelo belum bisa ketemu sampean kemarin lebaran Mas…

  8. sayangnya tidak mampir di Surabaya, padahal pengen ketemu sama Pak Ustadz, pengen ngangsu kawruh

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Alhamdulillaah…, akhirnya bisa ketemu di Surabaya di acara Books Launching Trilogi Kebangkitan ya, Mas.

  9. keke naima says:

    berarti kl ke Jombang ciri khas Pakdhe itu kolam renang, ya. Silaturahim memang indah, Mas 🙂

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Benar sekali, Mbak. Kita tinggal cari Pakde Cholik yang punya kolam renang, hehehe…

  10. nh18 says:

    Selalu tersenyum kalau membaca reportase Kopdar …
    Adem rasane

    This is the beauty of Blogging

    Salam saya Ustadz

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Saya juga tersenyum bila membaca komentar Pak Nh, adem dan menyenangkan.

      Salam dari Jogja nggih.

  11. M. Syafi'i says:

    Langsung teringat suasana kediaman Pakde..
    Saya masih ingat betul kaca ber motif gunungan di sebelah pintu itu Pak…

    Kopdar selalu indah…

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Hehe…, iya Kangmas, kaca bermotif gunungan itu khas banget. Saya sendiri baru ketemu ya di rumah Pakde itu 🙂

      Kopdar memang selalu indah ya, Kangmas.

  12. Dua blogger keren bertemu… Mantap!

    Maaf baru sempat berkunjung lagi, pak Azzet.
    Menghaturkan mohon maaf lahir dan batin atas segala salah dan khilaf saya.

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Pakde memang blogger keren, Bu, tapi kalo saya kayaknya belum deh, hehehe…

      Ohya, tentunya saya juga mohon maaf lahir dan batin nggih Bu. Taqabbalallahu minna wa minkum…

  13. Mugniar says:

    Ketemuan sama pakdhe selalu asyik ya mas Azzet, pasti ada acara makan2nya 😀

    Maaf baru main ke mari mas. Maaf lahir batin

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Kata Pakde, kopdar kok ga makan yo kecut, Rek. Ngunu jare, hehe…

      Ga papa, Mbak, saya sendiri juga belum bisa aktif akhir-akhir ini. Mohon maaf lahir dan batin yaaa.

  14. rina says:

    taqobalallahu minna wa minkum ….. maaf pak baru sempat BW 🙂

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Iya, Mbak Rina, taqabbalallahu minna wa minkum…
      Santai saja, Mbak, yang penting silaturahim tetap terjalin 🙂

  15. Elsa says:

    saya kepingin madumongso nya Pak Ustadz…..

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Madu mongsonya memang uuuenak, Mbak, hehe… kapan-kapan kita pesen Bude Cholik yaaa 🙂