Irit Bukan Pelit, Tapi Romantis

Kuliner, Akhmad Muhaimin Azzet, amazzet

Menu yang kami pesan di sebuah kedai kuliner di Jogja.

Bila sedang ingin makan di luar atau sedang dalam perjalanan berdua dengan istri tercinta lalu singgah di warung makan, kami sering mempunyai kebiasaan irit secara biaya, tapi justru romantis jadinya.

Bagaimana caranya? Segelas berdua. Ya, saya dan istri sering hanya memesan minuman segelas berdua. Apa pun makanannya, mau saya pesan rawon dan istri soto, atau saya pecel lele dan istri ayam geprek, minumannya tetap sama: segelas berdua.

Minuman segelas berdua itu tidak masalah mau es teh atau teh panas, es jeruk atau jeruk panas, atau jenis minuman yang lainnya.

Tapi, kebiasaan minum segelas berdua ini tidak kami lakukan jika sedang makan rame-rame. Misalnya, kami sedang mentraktrik keluarga atau sahabat, atau kami yang sedang dalam posisi ditraktir.

Mengapa demikian? Aha, tentu kami tidak ingin menimbulkan kecemburuan sosial karena kami tampak paling romantis, hehe… Bukan ini ding sesungguhnya alasannya.

Bila posisi kami sedang mentraktir, tentu tidak elok bila saya katakan, “Ayo silakan, bebas saja lho…, pilih makanan dan minumannya apa?” lalu kami hanya memesan minuman segelas berdua. Hal ini bisa menimbulkan keluarga atau sahabat yang kami traktir menjadi tidak nyaman untuk memilih menu ini dan itu. Apalagi mau menambah minuman. “Lha yang mentraktir saja segelas berdua, kan ga enak kita yang ditraktir mau nambah minuman?!” Nah…, bener kan 🙂

Begitu juga ketika kami sedang dalam posisi ditraktir. “Kenapa hanya segelas berdua?” begitu pasti komentar yang mentraktir. Pesan minuman segelas berdua tidak kami lakukan karena khawatir tidak membuat bahagia yang mentraktir, hehe…. “Apa dikira yang mentraktir ga punya uang apa?” Nah…, kan repot jadinya.

Pembaca yang budiman, itulah kebiasaan saya dan istri bila sedang makan atau kuliner berdua, seringnya hanya pesan minuman satu saja. Segelas berdua. Sungguh, ini secara biaya lumayan lho, jadi irit. Tapi, hasilnya? Wow…, romantis.

giveaway-irit-tapi-bukan-pelit“Tulisan ini diikutsertakan pada Giveaway Irit tapi Bukan Pelit yang diadakan oleh Kakaakin”

This entry was posted in Kontes and tagged , , . Bookmark the permalink.

76 Responses to Irit Bukan Pelit, Tapi Romantis

  1. bukannya kalau pesan dan minum segelas berdua di depan orang ramai agar bisa menularkan virus romantisme,,,,agar mereka juga bisa menjadi pasangan yang romantis … karena romantisme seperti minum gelas berdua antara pasangan suami istri ini sudah mulai jarang saya temui di setiap kota yang saya kunjungi, atau jangan2 mereka juga tak mau menampakkan di depan orang ramai ya…..keep happy blogging always,,,selamat berlomba semoga menjadi yang terbaik…salam dari Makassar 🙂

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Jika itu tujuannya, tentu kalo posisi kami sedang tidak mentraktir atau ditraktir, alias sedang makan berdua saja, tentu juga dilihat orang kok, Pak, kan makannya di warung makan yang di situ tidak hanya kami berdua yang makan, hehehe… 🙂

  2. hehehehe..saya juga begitu pak,minumnya yg gratisan 1 yng berbayar 1…. 😀

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Hehehe…, begitu ya, Mbak Hanna HM Zwan caranya. Mantap 🙂

  3. Lidya says:

    romatis sekali pak minunya segelas berdua 🙂

  4. Susindra says:

    Uhui… romantis…..
    Selalu ada cara untuk menggali romantisme pasutri. 😉
    Saya sudah ada ide untuk GA ini, tapi masih macet kran kalimatnya. xixixi….

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Iya Mbak Susindra, bila dasarnya cinta dan sayang, maka adaaaaa saja caranya agar senantiasa romantis, hehe… 🙂

      Ayo Mbak dipacu kran kalimatnya, ga usah panjang-panjang, xixixi….

  5. vifi says:

    xixi hampir sama pak, cuma klu kita pesen 1 manis (teh, jeruk dkk), 1 air putih 🙂

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Mbak Vifiiii…, begitu ya caranya, hehe…. Boleh juga tuh. Ntar kami bisa coba, minta air putih yang gratis 🙂

  6. Muna Sungkar says:

    wuuiiihhh…itu potonyaaa… bikin ngiler neh (ngelirik jam buka puasanya masiih lamaaaa…..) 🙁
    asyik ya, tetep hemat N bisa romantis juga. T.O.P 😉

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Tenang ya, Mbak Muna, tenang…., jangan khawatir, maghrib di tempat panjenengan lebih duluan kok daripada di Jogja 🙂

      Hemat dan romantis ya, Mbak.

  7. dani says:

    Pak Azzet, sama bangeeeet… Hihihi. Kami berdua juga sering melakukan ini. Kadang malah makan sepiring berdua. Bukan karena pelit, tapi karena porsinya emang gede banget jadinya suap-suapan deh. Hihihi.
    Semoga sukses ya Pak.. 🙂

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Waaah, itu romantis banget ya, Mas Dani 🙂
      Semoga setiap suapan semakin penuh dengan berkah.

      Makasih banyak atas doanya ya, Mas.
      Aamiin…

  8. Evi says:

    Aku dan suami juga suka begitu, Pak Azzet. Tak hanya minum lauknya juga. Misalnya kalau aku sdh pesan soto, suami pesan gado-gado. Nah nanti dinikmati berdua hehehe..

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Benar sekali, Bu Evi, dengan demikian bisa irit meski dapat merasakan menu yang ini dan itu, hehehe…

  9. kakaakin says:

    Aw, romantis banget nih, Pak. Boleh lah nanti saya praktekin, kalo udah dapat pasangan 😀

    terima kasih sudah ikutan GA Irit tapi bukan Pelit. Sudah tercatat sebagai peserta.

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Iya, Mbak Kakaakin, romantis jadinya, hehe… 🙂
      Makasih banyak ya, Mbak, bila postingan ini telah tercatat sebagai peserta.

  10. Noorma says:

    aku juga sampe sekarang gitu kalo di warteg atau di warung, minum air putih pun segelas berdua, eh bertiga juga sama Noofa.. hehehe

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Waaah…, air putih segelas bertiga, Mbak, mantaaaap tuh…

  11. imamboll says:

    saya dengan tunangan saya juga sering begitu pak azzet, seringnya kalo makan keluar beli minumnya satu saja, tapi porsi yang gede 😀

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Meskipun seporsi jadinya terasa cukup ya, Mas 🙂

  12. Ari Tunsa says:

    itu sih romantis banget pak, hihi…

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Iya Mas Ari Tunsa, roamntis banget dah, hehehe….

  13. aiiih.. romantisnyaaa 😀

  14. Vha says:

    Romantis sekali ,,nant boleh donk d coba hehe

  15. fitri3boys says:

    hi hi hi senyum2 bacanya..sukses Ga nya Pak..

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Saya aslinya saat nulis juga sambil senyum2 kok, Mbak Fitri. Makasih atas doanya yaaa.

  16. Raisa says:

    sama paak..saya jgsering tuh psen minuman berdua. kadang suka ga abis sih. kalo kurang kan bisa pesen lagi.walopun jarang terjadi. hihi

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Nah, kalo pesan dua gelas trus bila ga abis kan sayang ya, Mbak, mending kalo kurang pesen lagi, hehe…

  17. Titik Asa says:

    Ah, mantap juga nih Mas. Romantisnya itu yg saya suka. Dan percaya atau tidak saya sering melakukan hal ini dgn istri. Biasa kalau sabtu atau minggu jalan-jalan sama istri biasa suka jajan makanan. Mie bakso misalnya. Minumnya saya suka pesan jus. Saya biasa pesan jus cuma satu gelas besar. Sedotannya saya minta dua, buat saya dan istri saya…
    Salam,

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Segelas besar jus dengan dua sedotan untuk berdua, duhai…, itu romantis, Pak Titik Asa 🙂

      Salam hangat dari Jogja ya.

  18. wah romatis banget pak Azzet…
    utk pengiritan, kadang saya beli minum 1 teh manis 1 teh tawar, Jadi cukup membayar teh manis saja.

    Semoga sukses ngontesnya 🙂

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Mbak Dwiyani, ooo kalo teh tawar itu gratis ya, Mbak, saya baru tau malah, hehe… Makasih atas doanya ya, Mbak. Sukses juga untuk panjenengan.

  19. mechta says:

    Kalau segelas minuman kurang, pesan gelas kedua untuk berdua jga ya Pak? hehe.. Semoga sukses di GA Akin ini 🙂

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Hehehe…., jadinya tetap dua gelas ya, Mbak Mechta 🙂
      Makasih banyak yaaa

  20. kalau mau pak, bisa minum air mineral saja, lebih sehat. 😀 hehe, bisa sebotol berdua malahan. sangat romantis.

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Naaah, ini juga sering saya lakukan, Mas Hanif Mahaldi, hehe… 🙂

  21. utami irga says:

    Iya , kita juga begitu .,hehe .. jenis makanan dan minuman yg kita pesen biasanya berbeda,, apalagi kalo tempat kulinernya baru kita datengin, kan jadi tau rasanya menu2 yg lain hehe.., selain nambah romantisme dan iritisme juga narsisme #eh.,,

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Romantisme, iritisme, dan narsisme, hehehe… boleh juga ini istilah, Mbak Utami Irga 🙂

  22. Rivaldi says:

    zaman sekarang udah jarang orang mau melakukan hal sperti ini,, apalagi anak muda pada gengsi #salut

  23. Ferdy Lpu says:

    udah irit terus romantis lagi… emang gak ada ruginya. tapi kalau bagi saya segelas berdua kurang hehe

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Ini yang dinamakan keuntungan ganda ya, Mas Ferdy. Tapi, bila kurang, ya nambah tentunya, hehe… podo ae.

  24. M. Syafi'i says:

    Memang romantis dan irit Pak. Tapi….

    Kl kelak saya sudah berkeluarga blm tentu bisa mempraktekkan ini 🙁

    dgn alasan “saya minumnya banyak” hehehe…

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Berarti pesan satu gelas yang guuuede, Kangmas 🙂

  25. naniknara says:

    wah ternyata banyak juga ya yang punya kebiasaan sama, saya juga sering gitu pak, pesan minumannya satu gelas, tapi sedotannya minta dua hehehe

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Berarti judulnya segelas dua sedotan ya, Mbak Naniknara, hehe… Boleh juga tuh 😀

  26. Mugniar says:

    Hehehe benar itu mas, kalo lagi nraktir, jangan minum segelas berdua. Sy pun pasti gak enak ditraktir orang yang minumnya berdua sama istrinya. Dalam pikiran saya, kayaknya ni orang sebenarnya lagi berhemat tapi maksain diri buat nraktir 😀

    Moga sukses GAnya

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Naaah…, itu Mbak Mugniar, yang jadi pertimbangan saya. Mementingkan orang yang ditraktir tentu lebih utama 😀

  27. Nova Novili says:

    wah… biasanya saya juga gitu pak…., kalo lagi makan diluar.. pesen minum atau juz cukup satu untuk berdua… , selain krn udah kenyang ya..buat ngirit lah….

    • Nova Novili says:

      * ralat:juice.. maksudnya.., malah ketulis juz ah….jadi kaya odoj ha2

      • Akhmad Muhaimin Azzet says:

        Iya, Mbak Nova Novili, apalagi jus (berasal dari kata juice, hehe), tentu rasanya kenyang sesudah makan nasi, maka cuku segelas berdua.

  28. whahaa….kereen pak ustadz, nanti kalo udah beristri mau saya praktekkan. Selain irit, sangat romantis…. 🙂

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Boleh, Kangmas Ahmad Kali Akbar, sekarang konsentrasi studi dulu ya… 🙂

  29. Waks kalo gw segelas aja kurang, dalam setiap makan pasti minum minim 2 gelas. Kalo segelas berdua bisa keseretan hahaha. Kalo lauk pauk sech bisa lah dibagi2 tapi minum kayak nya mesti nambah 🙂

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Wah, begitu ya, Mas, berarti panjenengan termasuk orang yang minum sesuai dengan yang disarankan oleh kesehatan, hehehe… kalo saya sering kurang minum 🙂

  30. Apikecil says:

    Kalau saya biasanya membawa minum sendiri Pak. Ya, saya terbiasa membawa botol minum berisi air. Kalau lagi makan di luar, saya dan suami jarang pesan minuman selain kopi. Selebihnya, kami suka minum air putih. Irit dan tentu menyehatkan,hihihi…

    Tapi sebenarnya kalau dipikir minum segelas berdua itu bukan cuma masalah romantisme melulu. Tapi juga menghindari mubazir. Hal yg sangat dibenci oleh Allah. Kalau satu cukup untuk berdua, kenapa harus memesan dua dan nantinya akan sisa banyak.

    Eh, ngomong-ngomong itu tempenya memang bentuknya bulat gitu ya Pak. Makanan dalam foto tersebut sangat menggugah selera Pak,hihihi..

    Salam saya untuk istri dan keluarga di rumah ya Pak 🙂

    Terima kasih sudah berbagi di giveaway irit tapi bukan pelit 🙂

    Salam,
    @apikecil

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Benar sekali, Mbak, kalo dua gelas tak jarang nyisa. Istrinya nanya, kok nggah dihabisin mas, saya jawab sudah kenyang neh rasanya 🙂 Maka, jadilah sering segelas berdua.

      Iya, Mbak, itu tempenya memang bulat-bulat. Oke, salam balik untuk keluarga ya, Mbak.

      Salam Kopi dari Jogja.

  31. cocok banget dengan isi artikel tersebut…berfoya-foya memang bukan hal yang baik, dan Tuhan sangat menyukai kesederhanaan, dan membenci sesuatu yang berlebihan..
    thanks gan..

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Naaah, itulah Gan, hehe…
      Sepakaaat. Makasih banyak yaaa

  32. theidpc says:

    Hihi.. boleh juga ni gan, anne ijin ikut praktekin yaa… 😀

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Hehe…, silakan Gan, risiko jadi romantis ditanggung sendiri ya… 😀

  33. Anton says:

    Hehee…segelas berdua kalo kami belum bisa tadz, Lha udah pesen dua gelas berdua aja kadang masih pesen segelas lagi karena kurang…hehee. Smoga klg ttp romantis tadz…

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Bila tidak bisa segelas berdua, tentu romantisnya dalam bentuk yang lain ya, Mas Anton 🙂
      Makasih banyak ya, Mas. Salam hangat dari Jogja.

  34. nh18 says:

    segelas berdua.

    Aaaiihhh romantis banget ini …
    hahaa

    salam saya Uztadh

    (10/2 : 7)

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Iya, Om Nh, segelas berdua.
      Aih… aih…, hehe….

      Salam hangat dari Jogja ya, Om.

  35. he..he.. sangat romantis, apalagi jika dilihat usia perkawinan yang cukup berumur. oia, sudah berapa tahun Pak, usia perkawinannya.. yang muda-muda, jangan kalah niih.. 🙂

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Alhamdulillah, makasih banyak ya, Mbak Ummu El Nurien.
      Sudah berapa tahun ya, belum lama kok, Mbak, saya menikah tahun 2000. Kita saling mendoakan ya, Mbak; agar senantiasa bahagia dalam ridha dan rahmat-Nya.

  36. prih says:

    Hehe tidak hanya romantis loh Pak, mari hitung betapa banyak sumber daya air yang bisa dihemat (@1/2 gelas x jumlah pasangan x frekuensi makan bersama).
    Salam

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Wah, bisa sampai sampai ke sana ya Mbak Prih hidungannya, hehe… Makasih banyak yaaa…. 🙂
      Salam hangat dari Jogja.

  37. Malindo says:

    betul sekali,,, saya setuju .. wkwkwkkwkwkwkwk itu adalah salah satu alasan paling mujarab bagi orang ngirit 😀 thanks makasih banget gan 😀

    • Akhmad Muhaimin Azzet says:

      Hehehe… alasan yang menyenangkan lho 🙂
      Sama-sama…, makasih juga telah singgah kemari yaaa